Pamit Kerjakan PR Sampai Tak Pulang Hingga 3 Minggu, Mawar dan Bunga Ternyata ‘Dijual’ AA dan Mr

Bangka, Swakarya.Com. Orang tua Mawar mengaku terkejut ketika mendengar anaknya, sebut saja Mawar (14) menjadi korban penjualan anak di bawah umur oleh AA dan Mr.

Kepada sejumlah wartawan, orang tua Mawar mengatakan awalnya tak menduga jika anaknya nekad pergi dari rumah dengan alasan tak jelas.

Hanya saja menurut dia, sebelum Mawar pergi meninggalkan rumah, Mawar bersama Bunga (14) yang merupakan tetangga samping rumahnya sempat pamit dengan dirinya pergi ke warnet untuk mengerjakan tugas sekolah.

“Anak ku ni agik SMP kelas 2. Jadi malam tu die pamit nek ngerja tugas sekolah. Sudeh tu anak ku ni nek make motor tapi dak ku kasih karna ku ge nek pakai. Karna dak dikasih, anak ku kek kawan a ni jalan kaki ke warnet a,” kata orang tua Mawar.

Usai pamit mengerjakan tugas di salah satu Kota Pangkalpinang, Mawar dan Bunga tak kunjung pulang ke rumah hingga pihak sekolah memberikan surat peringatan kepada Mawar.

“Selang berape hari kemudian, pihak sekolah ngasih surat peringatan karna Mawar dak masuk sekolah la berape hari ini. Ku bilang kek pihak sekolah jangan dikeluarkan anak ku dari sekolah karena die ni bukan sengaja dak masuk, tapi die kabur dari rumah. Atas penjelasan tu, pihak sekolah memberikan kesempatan tuk anak ku,” katanya.

Dia mengatakan, upaya pencarian terus dilakukan baik oleh orang tua Mawar dan orang tua Bunga hingga kedua orang tua ABG mendatangi kediaman teman-temannya namun hasilnya nihil.

“Hanya saja waktu itu anak ku sempat WA sepupu a dan bilang nek pergi ke Bandung. Tekejut ku pas baca isi WA a,” katanya.

Ditambahkan dia, hingga berminggu minggu upaya pencarian terhadap Mawar dan Bunga tak jua membuahkan hasil hingga akhirnya orang tua Mawar melaporkan hal tersebut secara lisan kepada temannya yang kebetulan bertugas di Polresta Pangkalpinang.

“Dari situ lah kami tau kalau anak kami ni ade di Sungailiat. Kawan ku yang polisi tu ngasih tau pas hal ni ku cerita kek die. Massage hampir 3 minggu anak ku dak pulang pulang,” katanya.

Atas petunjuk yang diberikan oleh temannya, orang tua Mawar bersama orang tua Bunga menuju Sungailiat dan berhasil menemukan kedua ABG tersebut sedang berada di salah satu kontrakan yang ada di Kota Sungailiat.

“Pas la ketemu tu, seneng bener rase a dan lega perasaan ni. Tapi pas denger jorang ni dijual kek kawan a, nek pingsan ku denger a,” katanya.

Oleh sebab itu kata orang tua Mawar, mereka terpaksa menempuh jalur hukum dan melaporkan perbuatan AA dan Mr yang diduga telah menjual anak kepada seorang laki-laki di Kota Sungailiat. (Lio)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Berita Terkait