oleh

Gubernur Erzaldi Dorong Tingkat Konsumsi Masyarakat Babel

Pangkalpinang, Swakarya.Com. Persoalan perekonomian Babel yang masih terkontraksi sampai pada triwulan ke-3 harus cepat diatasi. Salah satu yang menjadi perhatian pemerintah yakni, upaya untuk mendorong tingkat konsumsi rumah tangga di Babel.

Hal ini disampaikan oleh Gubernur Erzaldi Rosman saat memimpin rapat Focus Group Disccusion (FGD) mengenai upaya dan langkah-langkah strategis pemulihan dan stabilitas ekonomi tahun 2020 di Ruang Rapat Pasir Padi Kantor Gubernur Kepulauan Bangka Belitung, hari ini, Kamis (19/11/20).

“Konsumsi rumah tangga tercatat mengalami kontraksi lebih dalam sehingga, menahan laju perbaikan perekonomian Bangka Belitung. Ini diakibatkan masyarakat lebih berhati-hati dan cenderung menahan konsumsi yang tercermin dari meningkatnya pertumbuhan dana pihak ketiga perbankan dari pemerintah dan perorangan, serta melambatnya pertumbuhan kredit konsumsi,” ujarnya.

Baca Juga: Gubernur Erzaldi Serahkan Penghargaan Siddhakarya Kepada Pelaku Usaha

Dalam penjelasannya, pertumbuhan ekonomi Provinsi Bangka Belitung secara berturut pada triwulan II dan III tahun 2020 mengalami kontraksi sebesar 4,98% (YoY) dan 4,38% (YoY) melambat dibandingkan capaian triwulan I yang masih tumbuh positif sebesar 1,35% (YoY).

“Namun, data tersebut juga menunjukkan bahwa ada peningkatan pertumbuhan ekonomi dari Triwulan II ke Triwulan ke III. Hal ini tidak terlepas dari telah kembalinya aktivitas ekonomi pasca penerapan adaptasi tatanan kehidupan baru dan realisasi program pemulihan ekonomi,” ujar Gubernur Erzaldi.

Untuk itu harapannya, sinergi dan kolaborasi dengan lembaga pemerintah dapat mengembalikan dan menstabilkan pertumbuhan ekonomi Babel di angka 3-4%.

“Salah satu upaya yang saat ini gencar kami lakukan yakni membangkitkan UMKM Bangka Belitung melalui penyaluran bantuan Kredit Usaha Rakyat (KUR),” ujar Gubernur Erzaldi.

Baca Juga: Gubernur Erzaldi Harap Para Nelayan Muntok Dapat Memanfaatkan Program KUR

Terkait langkah pemulihan ekonomi Babel melalui KUR, Kepala Bagian Pengawasan OJK Reg. 7 Sumbagsel, Lina mengatakan penyaluran KUR di Babel per-Agustus 2020 ini sudah mencapai 561,27 milliar.

Di akhir kegiatan disepakati 3 poin kerja sama melalui penandatanganan nota kesepahaman bersama antara Pemprov. Babel dengan Forkopimda Provinsi Kepulauan babel, KPw BI Prov. Kepulauan Babel, OJK Regional 7 Sumbagsel, Kanwil DJPb, dan BPS Prov. Babel.

Adapun 3 poin kesepakatan untuk mendorong pemulihan ekonomi pengendalian inflasi dan realisasi KUR yakni:

Baca Juga: Masyarakat Batu Beriga Bersyukur Dengan Program Padat Karya, Pulihkan Ekonomi Masyarakat

  1. Mendorong pemulihan ekonomi Babel di angka 3-4% dengan meningkatkan sinergisitas dan kerja sama antar pihak
  2. Meningkatkan pengendalian inflasi di kisaran 3 plus minus 1 persen untuk penguatan ekonomi daerah
  3. Meningkatkan pemberdayaan ekonomi masyarakat. Meningkatkan realisasi penyaluran KUR.***

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Berita Terkait